Image by Febz - Edit Image April 2014 ~ Shattered Stories

Pages

Sabtu, 19 April 2014

Rant: Some Hmp | Shattered Stories

Hai, udah lama banget ga ngeblog ._. sekarang versi bagus nih, lagi pingin ngomong "aku" soalnya topik yang bakal dibicarain disini juga, kurang enak didenger kalo pake pengganti orang pertama yang lain.

Kamu, adalah orang yang bakal aku bicarain di post kali ini. Kenapa harus kamu? Karena ternyata kamu punya kekuatan spesial yang beda dari orang lain. Padahal kamu pembawaannya pemales, jarang excited sama kegiatan apapun. Ok, cukup keluar dari topik, sekarang kita balik lagi ke kekuatan spesial, special power yang cuma kamu yang punya. Special power ini, kebetulan karena kamu nganggep aku beda dari yang lain. Yap, soalnya kamu tau prinsip aku dan kamu tuh mirip, jadi kamu tau kelemahan atau kelebihan aku. Mungkin itu yang ngebuat  kita bisa jujur, yang  ngebuat kita saling kesel kalo ngomong, udah gajarang marah aku ngeliatin muka kesel sampe ngomong semi-kasar tapi bisa balik ngobrol seru seruan lagi 25 menit kemudian. Itu yang ngebuat aku jujur dan bilang kalo kamu tuh dateng ke aku kalo butuhnya doang dan itu cuma ke aku, ke orang lain engga, tapi kita sekarang tetep temenan. Special power kamu yang selalu bisa nurunin kesel aku ke kamu.

Youre moody I cant help it. Semester 2 ini emang kita jarang banget ngobrol, akhirnya aku waktu  itu kebetulan nyapa dan gatau kenapa sapaan aku gadiwaro. Aku kira kamu marah, dan mungkin gara gara jarang ketemu atau memang aku ada salah kata. Sejak itu aku ga pernah mau nyapa duluan, kalau kita ketemu, itu juga cuma tatap tatapan mata doang. Tatap matayang saling liat tapi ga ngomong  apa-apa.

Sampai waktu itu aku lagi duduk di depan koridor, aku memang ga sendiri, soalnya aku memang deket sama anak  lantai 1. Kamu datang, lalu duduk. Aku selalu mikir, kalo kamu datang, pasti ada sesuatu yang kamu mau, dan yap, kamu nunggu temen kamu yang belum pulang. Tapi, ga aku kira kamu bakal ngomong itu... "Kita sekarang jarang ngobrol, kamu sombong, marah yaa?" dengan nada bersalah dan sedih yang ngebuat aku ngejawab dengan nada yang sama, "sombong apaaa? kamunya sibuk, ga marah, marah apa ai kamu?"

"engga, kamu ngobrol ke yang lain tapi ke aku engga"
kalimat yang ngebuat aku ngerasa makin bersalah, aku ga bisa jawab lalu kamu ngomong lagi
"kamu juga jarang nyapa duluan"
yang aku jawab dengan "waktu itu aku nyapa tapi sama kamu gadiwaro"
...

Gatau kenapa saat itu, kita ngomong pake aku-kamu, padahal biasanya aing-maneh juga jadi. Aku tau kamu pas itu mikir, kesalahan yang pernah kamu buat waktu itu, tapi, bukan itu yang ngebuat aku berenti ngomong, tapi cara kamu ngebedain aku dari yang lain. Tapi, setelah itu kamu minta maaf. Minta maaf, itu prinsip kita yang sama, atau  yang seenggaknya kamu kasih tau aku waktu itu, kamu bilang kalo aku suka minta maaf kalo ngerasa bersalah padahal ga salah, sama kaya kamu. Lalu kita diam beberapa saat lalu gatau kenapa kita "ngobrol seru-seruan" sampai akhirnya temen kamu datang. Lalu kamu pergi.

Tapi cerita ga berakhir disini karena setelah hari itu, aku berusaha intropeksi diri tapi, youre moody i cant help it. kamu selalu ingin disapa duluan, dan hasil dari sapaan aku tuh ga selalu dijawab dengan baik. Ga jarang, kata "Hai" yang aku ucapkan, cuma dibales dengan tatapan badmood kamu. Aku ngerti kamu badmood tapi please hargain aku. Itu beda sama sapaan pas kita awal kenal, aku inget kamu senyum pas aku sapa, aku juga tau thats your real smile not the fake one, but where is it now?

Sapaan terakhir aku, hari kamis kemaren. Itu yang paling aku inget. Kebetulan aku duduk disebelah temen aku yang sebelahnya kamu, disebuah forum berbentuk semi lingakaran di depan aula baru. Aku ngobrol dengan temen aku, dan kamu ngeliat, aku inisiatif untuk nyapa kamu, dan aku bilang "Hai" tanpa senyum. Dijawab dengan tatapan badmood. Aku ga tau apa salah aku atau apa masalah kamu karena kamu ga pernah cerita. Mungkin, kalo sekarang kamu cerita, ceritanya pun ga akan selengkap dan sedetail dulu.

Kamu nyebelin. Banget. Mungkin ngelebihin orang yang paling aku benci di sekolah ini. Tapi, kamu selalu bisa ngebuat aku maafin kamu dan bodohnya ngulangin hal-hal yang ga enak di  aku demi kenyamanan kamu. How is it?

Dan baru sekarang aku ngerti, arti kata-kata kamu waktu itu

PS: ini, post aku yang kata-katanya paling berkesan ga marah. kalo diexpresin ke bentuk suara juga,ini calm banget ngomongnya ._.

 

Image by Febz - Edit Image