Image by Febz - Edit Image Masa Remaja Gue | Shattered Stories ~ Shattered Stories

Pages

Sabtu, 26 Februari 2011

Masa Remaja Gue | Shattered Stories

Mungkin posting yang paling frontal buat gue, soalnya bab ini nyeritain tentang masa remaja gue, tapi kalo urusan cinta ya, ga detail-detail amat, soalnya ini bab bukan Cuma untuk cinta aja. Nanti lah! Gue bakal buat bab buat si cinta biar dia ga ngeganggu bab lain gue. Soalnya kalo dia masuk terlalu dalem di bab ini, bab ini judulnya jadi ga nyambung sama ceritanya.
Masa remaja gue banyak halangan, banyak debu dan kotoran yang menghadang, itu yang gue ga suka, soalnya ngebuat mata gue kelilipan. Di masa-masa ini, gue sering galau, ga disekolah, di rumah, di wc pun jadi. Kalo gue lagi baca tweet di twitter, ngeliat tweet yang mirip sama kehidupan gue, gue langsung galau, keingetan sama masalah, gue emang banyak punya masalah, ga sama cewe atau sama cowo, dua-duanya sama!  kadang-kadang, gara-gara masalahnya susah untuk dihadepin, gue sampe curhat ke orang yang JELAS gue percaya, jangan sampe ada kebohongan!, gue ga mau nyesel di akhir, di awal aja ga mau, apalagi diakhir.  Tapi kadang-kadang hidup banyak seru-seruannya juga men!  Sumpah! Masa-masa SMP sama SMA itu masa-masa yang seru banget! Mulai dari berantem, pacaran, temenan, pokoknya seru abis! Tapi, ada 1 kejadian yang ga bakal gue lupain, waktu itu gue dar kelas SMP naik ke kelas 2, pas itu gue PINDAH SEKOLAH! Gila! Gue ga bisa bilang apa-apa, waktu gue dikasih tau kaya gitu, gue langsung galau! Gue mikirin, gimana nasib gue nanti? Di sekolah yang baru temennya bakal sama ga ya? Bakal seru ga ya? Boleh ga ikutan exscul gaya? nah! Pasti kalian udah punya pertanyaan kenapa gue ga mau ikutan exscul, bukan! Bukan karena gue males! Tapi pernah ada suatu kejadian yang ngebuat gue trauma. Dulu, pas gue masih polos-polosnya, kira-kira kelas 4 sd lah, gue milih excul yang keliatannya bagus, dan sesuai, ngegambar! Tapi akhirnya gue nyesel tuh! Gue kira ngegambar itu … ya ngegambar bebas dang a terlalu terpikat sama peraturan, ternyata gue disuruh ngegambar yang aneh-aneh dan gue ga bisa! Udah tau gambaran gue jelek, pas udah jadi, tuh gambar kaya lukisan Picasso modern! Gila! Abstrak banget!
Masa remaja itu ada aja kejadian-kejadian serunya. Tau ga? Gue pernah nyobain nulis pake tangan kiri, beberapa hari gue nyoba nulis pake tangan kiri biar tulisannya bagus. Gila kan? Kalo lu bilang iya, sama, gue juga mikir kaya gitu! Ga tau angina dari mana yang ngebuat gue mau nulis pake tangan kiri, ga tau angin kentut atau angin topan, gue ga tau, tiba-tiba melesat tuh ide keluar dari otak gue.Dan anehnya, tanpa pikir panjang lagi gue ngelakuin hal itu!
Gue ga pantang menyerah, gue terus nulis huruf dari A sampe Z, walaupun gue udah bosen sama huruf-huruf itu, gue ga ada pilihan laen! Soalnya gue ga bisa huruf arab, Thailand, korea, jepang, china dll. Lagian, dengan tulisan yang masih jelek kaya gini, terpaksa gue harus nulis huruf-huruf  umum,. Makin lama, gue ngerasa gue ada peningkatan, gue ngerasa gue mulai bisa nulis huruf U sama V pake tangan kiri, ya lumayan bagus sih tulisannya. Gue juga sempet di ejek gara-gara belajar nulis pake tangan kiri, tapi liat aja, kalo tulisannya udah bisa dibilang standard sama kyang gue mau, gue bakal nunjukin ke mereka kehebatan gue nulsa pake dua tangan, alas an lain kenapa gue pengen nulis pake tangan kiri adalah, kalo gue kebanyakan nulis pake tangan kanan, tangan kanan gue sakit sama pegel. Terutama jari tengah sama jari telunjuk gue, sakit banget, sama merah lagi. Jadi gue muter otak gue buat ngurangin rasa sakit gue dan, tiba-tiba datanglah ide gue buat nulis pake tangan kiri.
Pas masa-masa remaja kaya gini gue paling ga suka rutinitas gue, ya! Belajar! PR! Tugas! Skripsi, pokoknya semua yang bikin otak gue cape. Tapi, gue ga kesel kok sama sekolahnya, palingan gue keselnya sama peraturannya, guru-gurunya yang galak, terus sama belajar aja. emang belajar itu penting, tapi sepenting-pentingnya, ga usah sampe ngebuat strees! Kaya gue contohnya. Gue adalah orang yang paling pinter dikelas. (pengennya) tapi banyak yang ga ngedukung biar gue ngedapetin gelar itu, contohnya adik gue nih!
Kata siapa anak kecil ga bisa boong? Masa gue lagi enak-enaknya di depan laptop, terus dia dateng, ya elah! Dia ngegangguin gue. Dia nunjuk-nunjuk ke layarnya, terus mencet-mencet keyboardnya. Ya jelas gue kesel, terus gue suruh dia pergi, tau ga dia bilang apa? Dia bilang, “ih! Mau dicubit! Takut!” sambil lari-lari keluar rumah. Tuhkan? Anak kecil bisa ngeboong! Kayanya dunia udah mulai terbalik ya? Masa gue mau dipukul-pukul sama anak kecil? Nah gue sendiri jadi bingung sama gue saat itu. Masa tingkat gue mau disamain sama anak kecil ingusan?
Kembali ke topik awal, Masa remaja gue emang masa-masa keemasan gue! Gue sempet jadi orang penting di masa ini, yaitu jadi pengurus OSIS. Emang sih gue pengurus yang lumayan aktif, tapi gue suka menghilang pas lagi kumpul buat pembagian tugas yang bikin cape. Buat apa coba? Kalo emang ini nyusahin diri sendiri, mending gue ga ikutan ah! Di sekolah gue, gue termasuk anak yang nakal!  Gue pernah sekolah di sekolah yang peraturannya ga boleh bawa hp, tapi gue tetet aja bawa hp. Terus, gue pernah dapet gue yang special buat gue… dia bisa ngubah pelajaran IPA yang ngebuat boring, jadi pelajaran seru yang bisa bikin ketawa-ketawa! Tapi, kadang-kadang, Ibu guru itu suka marah soalnya kita sering ga ngedengerin dia… Emang kelas gue waktu itu adalah kelas yag disebut paling hyper active. Kenyataannya, semua guru pernah marah lebih dari 1 kaliu dikelas gue. Malahan ada yang pernah sampe ga mau  ngajar. Tapi, anehnya, kelas gue juga adalah kelas yang terpinter. Soalnya waktu  itu ada dua orang yang juara umum dari kelas gue. Kelas gue emang bener-bener creative dan bersemangat! Kaya BARA API gitu. Panas! Tapi itu yang ngebuat gue suka. Soalnya gue suka sama yang berbau gosong-gosong gitu.
Gue bukan cuma 1 atau 2 kali. Udah sering banget. Tapi, gue masih disiplin kalo hari senin, soalnya guru yang ngawas galak. Di sekolah gue yang lama, setiap hari senin gue harus bayar dendam per 1 kesalahan. Kalo misalnya dihari itu gue pake sepatu yang ga sesuai, ga pake dasi, ga pake sabuk, ga pake topi, terus gue bawa hp, gue bakal rugi banget! Pasalnya, selain gue harus bayar itu semua, hp gue bakal disita, mending sih kalo hpnya murah,tapi kan hp gue termasuk hp mahal! Susah buat dibelinya! Susah! Nah itu kalo disekolah lama gue, kalo di sekolah gue yang sekarang, masalahnya lebih berat lagi! Setiap upacara ada guru serem yang suka ngerazia murid-muridnya! Dan pas ngerazia, dia bawa-bawa gunting segala, jadi dia bisa langsung ngegunting kaos kaki yang pendek. Ga Cuma itu doing, kadang-kadang ada yang sepatunya diambil. Terus gara-gara celana atau  rok ga sesuai dengan panjang yang seharusnya, rok/celananya langsung di dedel, untung aja gue hari itu SEMPURNA. Jadi ga harus di apa-apain sama si guru killer itu.
Fakta: Biasanya, setiap kali upacara, terdapat guru killer yang siap menerkam
Gue paling ga suka buang-buang waktu! Apalagi buat hal-hal Ga Jelas. Nah!  Gue juga ga mau istirahat dua kali! Kata gue, mending istirahat sekali aja! Kalo istirahat Cuma sekali, jam pelajaran juga berkurang, jelas kita bisa cepet pulang.
Gue sih kalo disekolah pengen sepet-cepet pulang soalnya pelajaran itu BORING banget. Perasaan gue, setiap habis ganti jam pelajaran, gue langsung liat jam, mau itu jam di hp gue atau jam  tangan, terus gue ngitung berapa lagi sisa waktu gue di kelas. Tapi anehnya! Pas udah pulang sekolah gue ga mau pulang dulu, biasanya gue nongkrong-nongkrong dimana dulu gitu.Padahal tadi keinginan gue pas dikelas adalah cepet-cepet pulang, tapi pas udah diluar kelas gue langsung berubah pikiran.. Tapi itu juga yang bikin masa remaja seru!
Kalo sekolah, gue paling ga suka sama harti senin tapi paling seneng sama hari jum’at. Soalnya, hari Senin itu hari pertama penderitaan gue. Setiap senin, Perasaan seneng hari minggu langsung ludes! Kalo hari jum’at, gue seneng gara-gara besok gue bisa bebas dari belajar. Anak-anak sama remaja itu ga boleh terlalu banyak belajar. Lo pernah denger ga ada orang yang stress gara-gara  kebanyakan belajar? Gue sih ga pernah denger, soalnya gue termasuk orang yang kuper. Nah, belajar itu, menurut gue tergantung gimana gurunya, kalo gurunya baik, ngasih tugasnya gampang, ulangannya jarang, gue bisa enjoy pelajarannya. Tapi kalo gurunya sadis, setiap ngasih PR langsung 50 soal, ngasih tugas yang aneh-aneh, suruh nyari yang enggak-enggak, gue bisa butek dipelajarannya.
Pelajaran yang kata gue paling gampang itu, adalah pelajaran yang gurunya santai tapi tetep bisa nyelesein kulikurum. Guru yang ga bisa kaya gitu, suka ngebuat gue galau. Kalo gue udah galau, bawaannya… gitu deh! Pasti kalian pada tau! Gue jadi aneh. Emang sih gue dikenal suka yang aneh-aneh. Tapi bukan aneh yang kaya gini. Aneh yang gue suka adalah sesuatu yang jarang ada. Bukan aneh karena ga pernahdiliat. Gue bahkan pengen jadi orang yang aneh diantara temen-temen gue! Keanehan adalah sesuatu yang asik bagi gue. Sesuatu yang ngebuat gue merasa bangga jadi diri gue sendiri. Juga sesuatu yang ngebuat gue merasa berbeda sama orang lain.  
Masa remaja gue juga bisa dibilang aneh kok. Soalnya yang lain bisa punya pacar banyak, eh gue malah lebih sering LDR. Gue juga pernah pacaran sama orang luar negeri, keren ga? Kalo ada yang bilang keren, itu salah besar. Emang sih, kalo pacaran jarak jauh itu ga bisa ngeliat dia secara langsung, ngomong secara langsung. Tapi kalo pacarannya sama orang luar negeri, luar biasa capenya. Kenapa bisa? Soalnya, mereka itu ga bisa bahasa Indonesia. Pernah sih gue pacaran sama orang Malaysia. Tapi kadang-kadang dia suka salah kaprah. Dan akhirnya gue sama dia putus gara-gara gue salah ngomong, tepatnya, dia salah ngerti apa yang gue bilang. Itu di Malaysia. Beda sama di Negara-negara kaya Inggris, disitu, kalo gue ga pake bahasa inggris yang “alay” gue suka disebut ga bisa bahasa inggris. Nyesek.
Terakhir kali gue pacaran sama orang luar negeri, kalo ga salah 4 bulan yang lalu.Pas itu gue kaget soalnya ada orang yang ga dikenal ngajak gue chat. Gue piker itu penculik. Tapi gue layanin dulu deh. Gue masih inget, pertama kali chat, dia bilang “hi” terus gue jawab “hi juga” tapi orang itu kayanya ga ngerti sampe dia nulis “eh?”. Disini cerita bermulai, sekarang gue jadi tau kalo dia orang luar negeri. awalnya sih kita Cuma ngobrol biasa aja lah! Ga ada omongan yang spesila, tapi lama-lama, kita jadi makin deket. Terus akhirnya jadian deh! Tapi emang gue bingung kenapa gue terima gue, secara gue ga bisa bahasa inggris dengan lancar. Tapi perasaan  gue ngerti apa yang dia omongin. Mungkin gara-gara google translate. Emang dia lah yang selalu membantu gue agar gue bisa menghadapi semua perbedaan (bahasa) antara orang-orang.
Tapi akhirnya gue sama dia putus gara-gara hal sepele, gue ga mau nyeritain itu kerena itu sangat memalukan. Bukan menyakitkan! Tapi gue malu! Malu banget! Muka gue mau disakuindimana?  Ga jauh dari itu. Maksud gue jauh dari apa yang tadi gue udah omongin, yaitu pacaran. Mungkin sekarang udah ga asing lagi! Yang asing itu kalo pacaran tanpa HP, computer dan lain-lain. Jadi kita pacaran tanpa alat komunikasi modern! Beda kelas lagi. Gue pernah ngalamin yang kaya gitu. Pokoknya ga enak banget! Lebih ga enak daripada pacaran jarang jauh. Kenapa ga enak? Soalnya disekolah gue, ga istirahat Cuma sebentar. Dan pacar gue juga, masih di perhatiin sama orang tuanya. Dia ga boleh pulang malem-malem, sore aja kadang-kadang suka ga dibolehin.
Ceritanya kita baru jadian beberapa hari, awalnya sih gue belum nemuin yang aneh dari pacaran kita ini. Sampai akhirnya, gue ajak dia jalan-jalan. Tapi dia langsung nolak gara-gara belum bilang sama orang tuanya. Ah! Damn! Waktu itu sih gue masih ngerti lah! Tapi, semenjak kejadian itu, gue jadi bosen! Soalnya, istirahat cuma 40 menit, itu juga kalo gue langsung ketemuan sama dia, ini? Dia jajan dulu lah! Apalagi kalo dia udah pulang, gimana gue mau romantic-romantisan sama dia? Itulah alas an gue mutusin dia, serasa taka da lagi cinta diantara kita berdua. Semuanya… begitu hampa… gue ga bisa ngadepin ini lagi.
Percintaan emang buka hal yang paling utama ketika masa remaja, ada masa seru yang disebut persahabatan. Punya sahabat itu seru! Bisa diajak ketawa-ketawa bareng. Kadang mereka juga yang nyupport gue kalo gue lagi ada masalah sama pacar. Buat gue, mereka itu lebih penting dari pacar (ya, dalam beberapa hal sih). Sahabat gue emang lumayan banyak dari cowo sampe cewe juga ada. Mereka pastinya sifat yang berbeda-beda. Misalnya, si Rizki, dia suka bercanda. Tapi dia terlalu cerewet untuk seorang cowo, kalo Luthfi selalu bikin gue ketawa. Beda sama sahabat gue yan cewe, si Anggi sering curhat, tapi anehnya kalo gue punya masalah dia bisa selesain padahal masalah sendiri aja ga kelar-kelar.
Tetep aja! walaupun mereka punya banyak masalah, mereka siap buat nyupport gue kalo mereka tau masalah gue. Kalo mereka tau ya. Tapi kadang-kadang mereka juga suka main rahasia-rahasian! Lo tau kan? Rasanya kalo orang ngomongin sesuatu dideket lo, terus lo ga tau hal itu, y ague sih ga apa-apa, asal itu rahasia ga penting.  Malah buat gue, lebih baik mereka ngerahasiain semua yang buruk tentang gue.
Gue suka bingung, hidup itu emang susah, tapilebih susah lagi untuk bertahan hidup. Tapi gue gay akin nyari uang itu susah amat. Soalnya gue tau seorang pengamen, penghasilannya bisa 150. 000 perhari! Waw! Hebat ya! Padahal mereka ga sekolah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Image by Febz - Edit Image