Image by Febz - Edit Image Rant: Disaat motor tidak mau melaju dan disaat tidak mempunyai uang untuk membeli ban baru | Shattered Stories ~ Shattered Stories

Pages

Minggu, 24 Juni 2012

Rant: Disaat motor tidak mau melaju dan disaat tidak mempunyai uang untuk membeli ban baru | Shattered Stories

Seminggu ini, mood gue bener bener kacau banget! ditiisin aja gue udah langsung pundung. Ada masalah dikit aja udah langsung stress, kata temen gue sih, gue terlalu kecapean, katanya gue lagi jenuh.dan memang mungkin apa yang dia bilang bener, gue akhir akhir ini ga punya semangat!!! dipikiran gue yang ada cuma masalah dan masalah... Huft makanya, di posting ini gue bakal minta maaf dan sebagai permintaan maaf gue, gue akan ngepost sesuatuy yang ga berhubungan dengan galau lagi...

Jadi gini, ceritanya seminggu ini gue kebingungan soalnya ban motor gue sedang dalam keadaan tidak prima, dia ga buntet lagi, sekarang dia kurus kerempeng dan tidak bisa digunakan. Ya... Dia kempes -__- Mending gitu ya? kalo kempesnya itu ditengah jalan jadi gue bisa langsung ketukang tambal, tapi ini kempes dirumah -__- dan tukang tambal bannya itu jauh banget dari rumah gue -__- kampret! :p

Sebenernya sih, gue pengen cepet cepet motor gue sehat walafiat, soalnya gue emang ga suka jalan kaki atau naik angkot. Tapi apa daya? perjuangannya itu loh!!! masa gue harus jalan setengah kilo sambil ngedorong dorong motor yang  beratnya jauh lebih gue? Gue kurus kerempeng kurang gizi gini!!! Ah!! kesiksa banget sih hidup gue!!!

Karena faktor males dan ga punya uang, gue pun ga ngebenerin ban motor selama seminggu dan itu berarti gue ga punya bahan refreshing selain hp dan internet dalam waktu seminggu dan itu berarti gue jadi banke rumah selama seminggu dan itu berarti gue kebosenan selama seminggu -__-

Ya, Gue itu, bisa disebut bikeholic, yang suka keluar rumah pake motor walaupun cuma ke warung aja. dan menurut gue, pake motor tuh murah banget! ga kaya pake angkot yang bayarnya mahal. BTW, gue udah 2 tahun loh pake motor, dan itu ngebuat gue betah sama vario-pink-yang-dipolet-hitam itu. Gue selalu senang dan sedih bersamanya, kalo mau refreshing, gue bareng dia, dia adalah sahabat sejati gue *ok ini dramatic-__-*

Oh iya, gue belum cerita kan kenapa ban motor gue bisa bocor? kejadiannya hari minggu juga, pas gue pulang dari acara sekolah gue, gue perhatikan ban motor belakang gue kempes, dan orang tua gue pun dengan anggunnya menyuruh gue untuk menambal ban ban itu ditukang tambal ban. 20 menit gue berjalan. gue sampe disebuah tempat kecil tambal ban itu. Dan gue menunggu sangat lama, kalau dihitung, sampai 49 menit untk menunggu ban yang bocor iotu ditambal, tanya mengapa begitu lama? karena bannya punya lubang 2! DUAAAAAAAAAAAAA!!!!! ah! Selesai sudah, akhirnya gue harus mengeluarkan uang 10000 untuk membayar orang itu...

Ah! selesai sudah, pikir gue, karena sudah bebas, gue pengin beli makanan, soalnya itu udah lumayan sore dan gue belum makan siang sejak tadi... akhirnya gue menyusuri jalan... tiba tiba, terdengar bunyi BOOOOOOOOOOM!!! asdfghjkl!!! bannya kempes lagi -___- jadi gue harus mendorongnya lagi 10 meter ke depan untuk nambal lagi. -___-

Setelah diselidiki, ternyata tambalan yang tadi itu kebuka, dan anginnya keluar dari sana! ah kampret berarti gue buang buang uang dengan percuma untuk sesuatu yang sia saia? -__- akhirnya gue nambal lagi. Sekarang, gue cuma pengen cepet cepet balik ke rumah. Gue udah ga punya niat lagi untukbeli makanan atau apalah itu, sekarang gue cuma pengen pulang dan ga ngurusin motor itu.

Akhirnya gue sampai di rumah. Ya, gue udah rada bdmd soal motor yang tadi, yang menghancurkan impian gue untuk beli makanan enak. Tapi udahlah. makanan dirumah emang paling enak, pikir gue sambil rada sedikit maksa.

GOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOD!!!!! Esoknya gue keluar rumah dan mendapati motor gue yang kempes di bagian belakangnya! -____- itu lah awal penderitaan gue

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Image by Febz - Edit Image